News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Budayawan Eros Djarot: Saya Kira Orang Pers Sudah Tidak Punya Nyali

Budayawan Eros Djarot: Saya Kira Orang Pers Sudah Tidak Punya Nyali


JAKARTA,--BUDAYAWAN, politisi, dan pejuang pers Eros Djarot tampil di Hall Dewan Pers, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Jumat malam (11/8/2023). 


Dengan mengenakan baju batik, dan masih berkumis seperti dulu, ia dipandu panitia masuk ke ruang transit VIP Hall Dewan Pers. 


Di ruang transit sudah duduk sejumlah tamu VIP, antara lain Mayjen TNI (Purn) Djoko Warsito (Dewan Pembina SMSI), Ervik Ari Susanto (penasehat SMSI),  Al Muktabar (Pj Gubernur Banten) ditemani Mohammad Nasir (Sekretaris Jenderal SMSI). Kehadiran  Eros langsung disambut bagaikan bertemu kawan lama, tampak akrab. 


Malam itu Eros hadir di Hall Dewan Pers atas undangan Ketua Umum Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) untuk menerima penghargaan sebagai tokoh Pejuang Kemerdekaan Pers. Penghargaan itu diberikan pada Malam Anugerah SMSI 2023.


Selain kepada Eros Djarot, penilaian yang sama pada level ketokohan, SMSI juga memberikan penghargĂ an kepada almarhum Prof Azyumardi Azra (Ketua Dewan Pers)— diwakili  putrinya, Emily Sakina Azra—sebagai pelopor Kemerdekaan Pers.


“Eros Djarot dan Prof Azyumardi Azra  itu pelopor Kemerdekaan Pers,” Kata Wakil Ketua Umum SMSI Pusat, Yono Hartono yang juga mendapingi Eros Djarot saat berpidato setelah menerima penghargaan. 


Pemberian anugerah kepada Eros didasari penilaian bahwa Eros Djarot telah mengawal kemerdekaan pers sejak zaman Orde Baru dengan Tabloid Detiknya yang dibredel dan dilarang terbit semasa Orde Baru saat Jenderal Soeharto berkuasa. Eros dinilai mendorong demokrasi di Indonesia.


Bagi Eros atau nama lain Soegeng Rahardjo Djarot, putra kelahiran Lebak, Banten 22 Juli 1950, penghargaan untuk dirinya bukan lah yang pertama. 


Sebelumnya, sebagai budayawan, penulis lagu, dan penulis skenario ini, penghargaan yang diterimanya sudah seabrek. Tahun 1976, 1978, dan 1981, ia sudah menerima penghargaan menjadi penata musik terbaik dan memenangkan penghargaan lewat lagu yang dinominasika: Kawin Lari, Badai Pasti Berlalu, Usia 18. 


Ketika Eros mendapat penghargaan pejuang kemerdekaan pers dari SMSI, dia mengaku sedang tidak percaya masih ada orang pers yang berani saat ini.  Dia mengira pers sudah mati, tidak berdaya, tidak punya nyali. 


Eros kaget dan merasa lega karena ternyata masih ada orang pers yang berpidato galak, seperti  pidato yang disampaikan oleh Ketua Umum SMSI Firdaus. 


“Saya jadi lega. Saya merasa terobati,” tutur Eros Djarot di depan para tamu undangan dan pengurus SMSI Pusat dan Provinsi, saat 

 memberi sambutan setelah menerima penghargaan. 


Dalam konteks pers sebagai pilar demokrasi keempat, kata Eros, SMSI lah yang punya fungsi sebagai pilar demokrasi. Ketua SMSI berani bicara galak pada pihak yang dinilai tidak beres dalam menjalankan tugas secara adil. 


Eros menanggapi pidato Firdaus yang ia katakan “galak”. Firdaus melawan draf hak penerbit (publisher right) yang diajukan untuk ditandatangani presiden RI. 


“Dalam draf itu ada rencana jahat untuk melakukan pembredelan media yang baru tumbuh secara sistematis lewat peraturan presiden. Media yang belum terverifikasi Dewan Pers tidak boleh mendapat iklan. Ini ulah konglomerasi, ingin menghegemoni bisnis media, dengan cara tidak sehat, tapi minta dilegitimasi presiden,” kata Firdaus. 


Pada waktu yang sama SMSI  juga memberi penghargaan kepada anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) asal daerah pemilihan Jambi Dr Ir HAR Sutan Adil Hendra, MM dan Pj Gubernur Banten Al Muktabar sebagai Sahabat Pers. 


Pada puncak acara, Firdaus memberi penghargaan pin emas Direktur  Kemitraan Berita Google untuk kawasan Asia Pasifik Kate Beddoe karena dinilai telah mengawal kemerdekaan pers, mendorong demokrasi, dan menyemai keberagaman dengan mendukung pertumbuhan ekosistem berita digital di Indonesia. (*)

Tags

Minat Bergabung

Kirimkan CV anda ke redaksi Posmetro dibawah ini atau ke klikosmetro@gmail.com.

Posting Komentar